LINTAS SULAWESI
PPPK

TERUNGKAP, Begini Cara Penentuan Kelulusan PPPK Guru 2021 yang Digunakan BKN, Guru Honorer WAJIB Tahu!

Lintassulawesi.com – Pemerintah akan mengumumkan kelulusan PPPK guru 2021 tahap I pada hari ini, Jumat, 8 Oktober. 

Pengumuman kelulusan ini dilakukan setelah Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (MenPAN-RB) Tjahjo Kumolo menandatangani KepmenPAN-RB Nomor 1169 Tahun 2021 pada Rabu, 6 Oktober. 

Banyak guru honorer yang masih bingung dengan ketentuan di KepmenPAN-RB tentang Pengolahan Hasil Seleksi Kompetensi I dan Penyesuaian Nilai Ambang Batas Seleksi Kompetensi Pengadaan PPPK Guru pada Instansi Daerah Tahun Anggaran 2021 tersebut. 

Apalagi ada istilah nilai ambang batas kategori 1 (KepmenPAN-RB 1127/2021), nilai ambang kategori 2 (usia 50 tahun ke atas), dan nilai ambang batas kategori 3 (KepmenPAN-RB 1169/2021). 

Deputi Bidang Sistem informasi Kepegawaian BKN Suharmen menjelaskan dalam penentuan kelulusan PPPK guru tahap I, pihaknya menggunakan tiga hitungan. 

Pertama berdasarkan KepmenPAN-RB 1127/2021. 

Kedua berdasarkan usia 50 tahun ke atas. 

Ketiga berdasarkan afirmasi 10 persen untuk kompetensi teknis.

Jadi, kata Suharmen, dalam penghitungan kelulusan tahap I, semua peserta diberlakukan nilai ambang batas kategori 1 dan berperingkat terbaik. 

Di sini nilai murni peserta ditambahkan afirmasi nilai kompetensi teknis sesuai PermenPAN-RB 28/2021 kemudian disandingkan dengan passing grade atau nilai ambang batas sesuai KepmenPAN-RB 1127/2021. 

Sebagai contoh sekolah A formasinya empat guru kelas SD, peserta seleksi empat. Yang memenuhi passing grade (teknis 320, manajerial sosio-kultural 130, wawancara 24) hanya satu, maka ada tiga formasi kosong. 

Nah formasi kosong ini kemudian masuk ke penghitungan kedua. 

Apabila tiga peserta ada usia 50 tahun ke atas (satu orang) dan di bawah 50 tahun (dua orang) maka penghitungannya menggunakan hitungan kedua. Yaitu diprioritaskan usia 50 tahun ke atas. 

Dengan ketentuan usia 50 tahun ke atas ini sudah diberlakukan ketentuan KepmenPAN-RB 1169/2021. 

Di mana nilai ambang batas kategori 2 (khusus usia 50 tahun ke atas) ada kompetensi teknis nol, kompetensi manajerial sosio-kultural 110, dan wawancara 20. 

“Kalau terpenuhi itu guru honorer usia 50 tahun ke atas itu langsung mengisi formasinya,” terang Suharmen.

Bagaimana dengan dua guru honorer usia 50 tahun ke bawah yang tersisa? 

Penghitungannya, kata Deputi Suharmen, menggunakan hitungan afirmasi 10 persen. Afirmasi di sini adalah penyesuaian passing grade sesuai KepmenPAN-RB 1169/2021. 

Karena masih ada dua formasi guru kelas yang kosong, lanjutnya, maka guru honorernya menggunakan nilai ambang batas kompetensi teknis yang baru. 

Untuk guru kelas dari sebelumnya 320 (KepmenPAN-RB 1127/2021) menjadi 270 (KepmenPAN-RB 1169/2021). 

Sedangkan passing grade kompetensi manajerial sosio-kultural tetap 130, dan wawancara 24.  

Kalau misalnya dari dua guru honorer tersisa itu hanya satu yang terpenuhi, maka satu formasi kosong itu akan diperebutkan di tes PPPK guru tahap II. 

Sedangkan guru yang dinyatakan tidak lulus itu diberikan kesempatan lagi ikut tes tahap II. (esy/jpnn)

Sumber : Jpnn.com

style="display:block; text-align:center;" data-ad-layout="in-article" data-ad-format="fluid" data-ad-client="ca-pub-8551527721222213" data-ad-slot="4052704817">

Related posts

KABAR Gembira! Peserta yang Lulus PPPK Guru Tahap I Langsung Dapat Nomor Induk PPPK, Cek Nama Anda Sekarang

TES PPPK Guru Tahap II DIUNDUR Lagi!, Berikut DAFTAR Kategori Guru Honorer yang Berpeluang Besar LULUS

SELESAI Sudah Seleksi Kompetensi PPPK Guru 2021, Silahkan Catat Jadwal Pengumuman dan Bocoran Siapa yang Lolos, Cek Nama Anda DISINI